Sabtu, 16 Februari 2019
Angga Roni Priambodo | Aditya Prasanda : Senin, 24 Desember 2018 | 15:12 WIB

Guideku.com - Diperkirakan 26 korban tewas ditemukan di Villa Stephanie & Resort, Carita, Kabupaten Pandeglang sementara ratusan lainnya belum ditemukan pasca tsunami Selat Sunda menghantam kawasan pesisir Kabupaten Padeglang di Banten, dan Lampung Selatan, Sabtu (22/12).

Memasuki hari kedua, tim evakuasi gabungan yang terdiri dari Kepolisian, TNI, pemadam kebakaran, dan sejumlah relawan mencari korban dengan peralatan seadanya.

Perlahan, bahan-bahan material macam reruntuhan tembok, baja ringan, mobil dan beragam akomodasi penginapan disingkirkan demi mempermudah proses pencarian.

Dari keterangan sejumlah saksi, saat kejadian Villa Stephanie & Resort menampung sekitar 200 tamu yang tengah berlibur, kondisi kamar pun penuh.

Tak heran, menilik letak villa yang berada persis di tepi pantai, membuat tidak sedikit wisatawan yang berlibur di Pandeglang memilih penginapan ini untuk bermalam.

Guideku.com berusaha menelusuri kondisi Villa Stephanie & Resort sebelum tsunami meluluh lantahkan penginapan tersebut dengan tiga gelombang tinggi yang langsung merusak seluruh bagian villa.

Kolam renang yang langsung menghadap ke pantai, wisatawan kerap menghabiskan senja dan malam di spot ini.

Villa Stephanie & Resort (Google Maps Rita Sari Pasaribu)

Gazebo-gazebo dengan sentuhan artistik khas Bali juga menjadi daya tarik lain tempat kongkow Villa Stephanie & Resort.

Villa Stephanie & Resort Official

Villa Stephanie & Resort juga menyediakan hall untuk gathering rombongan tamu.

Villa Stephanie & Resort Official

Villa ini menyediakan kamar dan ruangan serupa guest house yang dapat menampung banyak orang.

Villa Stephanie & Resort Official

Keadaan guest house Villa Stephanie & Resort yang didesain bak di rumah sendiri.

Villa Stephanie & Resort Official

Kamarnya pun terbilang cukup sederhana.

Villa Stephanie & Resort Official

Tsunami yang diperkirakan disebabkan oleh peningkatan aktivitas Gunung Anak Krakatau ini juga menyebabkan kerusakan pada 611 unit rumah, 69 penginapan dan 420 perahu.